Tengah tunggu hukvman g4ntung, banduan dari Nigeria ini dengan rela hati mengucap syahadah

Berdakwah secara lemah lembut dan berhemah, itulah yang dapat kita gambarkan cara penyampaian dakwah yang dilakukan oleh Ustaz Ebit Lew. Beliau baru-baru ini telah dijemput untuk memberikan ceramah kepada para b4nduan di p3njara Perlis.

Apa yang mengharukan adalah salah seorang b4nduan akhir yang sedang menunggu hari ke tali g4ntung telah membuat keputusan untuk melafazkan kalimah syahadah sekali gus menjadi saudara baru. Kata Ustaz Ebit, lelaki itu dilihat mengalirkan air mata dan menggigiI ketika melafazkan kalimah agung itu.

Tangisan di Penjara Perlis. 

Ya Allah sebak rasa bila masuk pintu utama kena tunduk. Supaya tinggal siapa kita di luar sana. Dalam ni semua sama. Tiada beza.

Separuh hari berdakwah p3njara. Air mata makin laju. Bila masing-masing menangis cerita saat mak ayah meninggaI masa dalam penjara. Ada yang hiIang isteri. HiIang ibubapa. HiIang anak. Semuanya berubah.

Lembut hati baik semua asyik menangis dan khusuk mendengar. Ya Allah tak sangka semua 4 jam dengar dengan air mata.

Pengarah p3njara di sini baik sangat. Semua penghuni di sini solat 5 waktu. Solat berjemaah zohor dan asar. Syukur bila tanya siapa solat. Semua angkat tangan. Ada beberapa orang tak solat.

Paling sayu selepas ceramah umum pada 500 orang terus pergi ke bilik b4nduan akhir. Paling sayu semua b4nduan akhir sambut saya menangis. Semua kenal saya. Menanti hukvm g4ntung. Ada k3s bunvh dan k3s edar dad4h. Mereka hari-hari dengar ceramah saya. Mereka kata ya Allah dapat jumpa saya. Keluarga mereka uploadkan ceramah saya untuk mereka dengar. Semua wajah bersih jer. Katanya Allah hadiahkan dapat jumpa ustaz disini. Kami berpeIukan semuanya.

Paling sayu masa jumpa seorang demi seorang b4nduan akhir di sel ada seorang b4nduan akhir masuk Islam. Saya ajak dia mengucap. Menanti hukvman g4ntung Nigeria ini mengucap syahadah tadi. Ya Allah hadiah hari ini setelah diuji dengan musib4h. InsyaAllah dia akan didaftarkan dan belajar solat-ebitlew

View this post on Instagram

Tangisan di Penjara Perlis. . Ya Allah sebak rasa bila masuk pintu utama kena tunduk. Supaya tinggal siapa kita di luar sana. Dalam ni semua sama. Tiada beza. . Separuh hari berdakwah penjara. Air mata makin laju. Bila masing-masing menangis cerita saat mak ayah meninggal masa dalam penjara. Ada yang hilang isteri. Hilang ibubapa. Hilang anak. Semuanya berubah. . Lembut hati baik semua asyik menangis dan khusuk mendengar. Ya Allah tak sangka semua 4jam dengar dengan airmata. . Pengarah penjara dsini baik sangat. Semua penghuni disini solat 5waktu. Solat berjemaah zohor dan asar. Syukur bila tanya siapa solat. Semua angkat tangan. Ada beberapa orang tak solat. . Paling sayu selepas ceramah umum pada 500 orang terus pergi ke bilik banduan akhir. Paling sayu semua banduan akhir sambut saya menangis. Semua kenal saya. Menanti hukum gantung. Ada kes bunuh dan kes edar dadah. Mereka hari-hari dengar ceramah saya. Mereka kata ya Allah dapat jumpa saya. Keluarga mereka uploadkan ceramah saya untuk mereka dengar. Semua wajah bersih jer. Katanya Allah hadiahkan dapat jumpa ustaz disini. Kami berpelukan semuanya. . Paling sayu masa jumpa seorang demi seorang banduan akhir di sel ada seorang banduan akhir masuk Islam. Saya ajak dia mengucap. Menanti hukuman gantung Nigeria ini mengucap syahadah tadi. Ya Allah hadiah hari ini setelah diuji dengan musibah. InsyaAllah dia akan didaftarkan dan belajar solat-ebitlew #insyaAllahFullVideo #nantikanDiYoutube

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew) on

Sekejap tadi b4nduan akhir menanti hukvm g4ntung dari Nigeria tiba-tiba setelah dakwah tadi terbuka hati ucap syahadah dan memeIuk Islam. Menangis menggeIetar tangan dan seluruh badannya saat mengucap syahadah. Allahuakbar. InsyaAllah penjara akan bantu belajar Islam dan Solat.

Sebelum masuk penjara. Dapat mesej staf saya. Office saya di Bandar Baru Bangi kena pec4h masuk. Lebih dari 50k hilang. Beberapa kamera baru rakam ceramah dan laptop-laptop, hp semua serta ada duit cash. Tergamam sekejap

Terkejvt sekejap. Dalam penjara tak bawa phone. Tiba-tiba. Jumpa orang dalam penjara. Akhir sebelum balik ziarah sel banduan akhir sebelum ke tali g4ntung. Semua kenal saya yang Islam. Mereka download ceramah saya. Wajah mereka semua bersih. Nampak sejuk wajah solat. Ada terkejvt peIuk saya menangis.

Seorang Nigeria,saya berbual dan dakwah tentang Islam. Dia tiba-tiba terbuka hati dan ucap syahadah. Paling mengejvtkan dia ucap menggeIetar dan menangis. Saya pun rasa nak menangis. Allahuakbar. Cepat-cepat pengarah p3njara di sebelah saya pun sebak menangis dan arahkan buka sel. Kami berpeIukan. Dia menangis peIuk saya

Allahukbar siapa tahu b4nduan akhir menanti ke tali g4ntung tiba-tiba diberi hidayah. Allahuakbar. Allahuakbar

Terubat rasa walau sedih hilang office kena r0mpak.-ebitlew

View this post on Instagram

Sekejap tadi banduan akhir menanti hukum gantung dari Nigeria tiba-tiba setelah dakwah tadi terbuka hati ucap syahadah dan memeluk Islam. Menangis menggeletar tangan dan seluruh badannya saat mengucap syahadah. Allahuakbar. InsyaAllah penjara akan bantu belajar Islam dan Solat. Sebelum masuk penjara. Dapat mesej staf saya. Office saya di Bandar Baru Bangi kena pecah masuk. Lebih dari 50k hilang. Beberapa kamera baru rakam ceramah dan laptop-laptop, hp semua serta ada duit cash. Tergamam sekejap . Terkejut sekejap. Dalam penjara tak bawa phone. Tiba-tiba. Jumpa orang dalam penjara. Akhir sebelum balik ziarah sel banduan akhir sebelum ke tali gantung. Semua kenal saya yang Islam. Mereka download ceramah saya. Wajah mereka semua bersih. Nampak sejuk wajah solat. Ada terkejut peluk saya menangis. Seorang Nigeria,saya berbual dan dakwah tentang Islam. Dia tiba-tiba terbuka hati dan ucap syahadah. Paling mengejutkan dia ucap menggeletar dan menangis. Saya pun rasa nak menangis. Allahuakbar. Cepat-cepat pengarah penjara disebelah saya pun sebak menangis dan arahkan buka sel. Kami berpelukan. Dia menangis peluk saya . Allahukbar siapa tahu banduan akhir menanti ke tali gantung tiba-tiba diberi hidayah. Allahuakbar. Allahuakbar . Terubat rasa walau sedih hilang office kena rompak.-ebitlew #fullvideoYoutube

A post shared by Ebit Lew (@ebitlew) on

Sungguh besar rahmat dan hidayah tang telah Tuhan berikan. Terima kasih perlu kita ucapkan kepada Ustaz Ebit Lew yang tidak pernah sekali pun jemu untuk menyampaikan dakwah kepada seluruh masyarakat tanpa mengira latar belakang.

Apa kata anda?
Kongsi Artikel Ini :