“Kenapa saya nikahi Ashraf ?” Kerna dia bisa semuanya..” – Bunga Citra Lestari.

Selasa yang lepas, dunia hiburan dikejvtkan dengan satu lagi kehiIangan seorang seIebriti Malaysia Ashraf Sinclair. Allahyarham Ashraf dibawa ke rumah S4kit MetropoIitan MedicaI Centre (MMC), di Kuningan, Jakarta, pada jam 4.51 pagi waktu tempatan atau 5.51 pagi waktu Malaysia dan disahkan meninggaI dunia kerana ser4ngan jantung.

Ramai rakan-rakan artis yang seperti tidak percaya tentang berita tersebut kerana baru sahaja minggu lepas Ashraf pergi bercuti ke New York bersama isterinya dan sempat berjumpa dengan rakan-rakan sekerja untuk mesyuarat sejurus selepas pulang.

Sempat berbual dan bergurau.

Berita mengejvt tersebut membuatkan isterinya, Bunga Citra Lestari tr4uma hingga tidak dapat tidur selama lebih dua hari. Malah menurut BCL, mereka sempat bergurau sebelum dia pergi meninggaIkan Ashraf seketika untuk ke bilik air namun setelah kembali mulut Ashraf sudah berbuih dan tidak sedarkan diri.

Melalui temu bual dengan wartawan di San Diego Hills selepas pengebvmian Ashraf, Bunga akui ketika itu dia masih mencuba untuk menerima kenyataan tentang pemergian suaminya.

Selepas 2 hari Ashraf meninggaI dunia, Afgan berkata keadaan Bunga sudah semakin baik dan dia juga sudah mula bercakap. Namun, Bunga juga sebenarnya belum tidur sejak Ashraf meninggaI dunia Selasa lalu.

Tadi Unge udah better sih, udah bisa ngobrol, dia bilang ‘Badan gua capek banget. Belum tidur’ gitu.”

Noah juga dilihat sedikit ceria memandangkan keluarga besar Bunga yang hadir membawa anak-anak mereka untuk teman Noah bermain.

Ashraf bisa semuanya.

Kedua-dua seIebriti ini sering dilihat sebagai pasangan romantis dan Allahyarham Ashraf pernah berkata bahawa dia setiap hari bagaikan j4tuh cinta pada isterinya. Melalui video-video Youtube di Channel BCL sendiri, saIah satu yang menarik perhatian netizen adalah ketika mereka berdua membuat rumah terbuka pada Hari Raya yang lalu.

Dalam video tersebut dapat lihat betapa lembutnya tutur kata Ashraf bila bercakap dengan isterinya. Malah Ashraf dilihat sangat cekap membuat kerja rumah disaat isterinya sedang bersiap.

“Kenapa saya nikahi Ashraf ?” kerna dia bisa semuanya..” – Bunga Citra Lestari.

LuIuh dan sebak apabila dengar BCL kata sebegitu, memang nampak mereka sangat menyayangi dan mencintai satu sama lain. Perkongsian gambar dan video mereka di Youtube sekarang ini sudah pasti akan menjadi kenangan terindah buat BCL dan juga anak mereka Noah Sinclair.

Rakamlah setiap detik dan waktu untuk dijadikan kenangan.

Berapa ramai sahaja lelaki yang rajin merakam gambar isteri dan keluarga? Tak ramai yang terfikir untuk berbuat demikian. Mungkin dirasakan remeh atau tidak penting. Namun sebaliknya bagi isteri , setiap detik mahu dirakamkan untuk kenangan di kemudian hari. Biar anak dan cucu dapat lihat segala peristiwa yang berlaku dalam keluarga, itulah dia kebanyakan isteri lakukan. Al Irfan Jani berkongsi cerita tentang isteri yang suka merakam gambar agar lelaki faham mengapa mereka berbuat demikian.

Wahai para lelaki…

Perasan tak…

Bila kita membuka lembaran album foto-foto lama.

Dari nenek moyang kita sendiri misalnya.

Kita akan perasan satu perkara…

Betapa rajinnya sang isteri merekod setiap detik-detik penting dalam kehidupan berkeluarga.

Sikit-sikit sn4p.

Sikit-sikit sn4p.

Percayalah,

tak ramai suami yang tergerak hatinya

ingin memfoto wajah isterinya.

Ada tu tak TERLINTAS LANGSUNG.

Aku sendiri mengaku,

sering begini. Kita serupa.

Perasan tak,

betapa rajinnya sang isteri merekodkan momen kehidupan yang telah kita bina selama ini?

Sedangkan,

dia sendiri terlupa,

wajahnya sendiri jarang ada di dalam album kita bersama.

Satu hari nanti,

apa yang paling kita kecewkan,

album gambar famili kita tidak banyak memberitahu generasi selepasmu,

tentang siapakah seorang wanita,

yang berada di belakang kamera.

Ambillah fotonya.

Biarlah betapa malunya dia,

asalkan kita teliti dan hati-hati menyimpannya.

Wahai para suami,

Ada seorang wanita,

yang patut kita berbangga dengan selekehnya dia.

Dialah ibunda kepada anak-anak kita.

Tetaplah terus menyimpan wajah itu.

Biarkan rambut berserabut,

tidak bersolek,

atau dengan T-shirt buruknya itu,

sebab…

itu semua tidak penting bagi anak-anak kita saat ketiadaannya kelak.

Apa yang lebih bernilai,

wajahnya itu sudah cukup untuk dicintai,

lebih berbaloi untuk ditatap,

disimpan,

diawetkan ke dalam memori.

Memori,

mengajar kita tentang jerih-p3rih.

Tentang doa,

dan pesanan-pesanan yang kita tinggalkan.

Tiada wanita yang ingin melihat wajah selfie-nya di sepanjang hayat.

Berbanggalah,

kerana punyai seorang isteri

yang sering di belakang kamera keluargamu.

Maka

di situlah tugasmu, para suami.

Sn4p wajahnya.

Kegembiraan.

Kesengsaraan.

Ketabahan.

sebelum punyai anak,

atau selepasnya.

sebelum di hujung nafas

yang entah bila kita dipis4hkan-Nya.

Hargailah pasangan anda sekarang kerana kita tidak tahu sampai bila pinjaman ini akan terus ada menemani kita.

Vide0 :

Apa kata anda?
Kongsi Artikel Ini :